MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • Dunia/
  • Biden Terancam Kalah Pemilu, Mayoritas Anak Muda AS Muak Cara Tangani Perang di Gaza
Presiden AS Joe Biden

Biden Terancam Kalah Pemilu, Mayoritas Anak Muda AS Muak Cara Tangani Perang di Gaza

0 0
Read Time:2 Minute, 57 Second

Rabu, 20 Desember 2023 – 13:29 WIB

Washington – Anak muda Amerika Serikat (AS) adalah suara penting yang mendukung Presiden Joe Biden untuk menjabat sebagai presiden. Namun, sebuah jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa begitu banyak orang yang merasa muak dengan cara Biden menangani perang Israel-Hamas, sehingga mereka siap untuk memilih kembali mantan Presiden Donald Trump.

Baca Juga :

Bela Zulhas soal Gerakan Tahiyat, PAN: Gejala Unik Ini Pernah Diceritakan 2 Ulama Kondang

Menurut jajak pendapat New York Times/Siena College yang dirilis pada hari Selasa, 19 Desember 2023, 72 persen pemilih terdaftar berusia 18-29 tahun tidak menyetujui cara Biden menangani konflik tersebut.

Yang lebih memprihatinkan bagi Gedung Putih, jika pemilu diadakan hari ini, Trump akan unggul 6 poin atas Biden di antara pemilih terdaftar dalam demografi tersebut.

Baca Juga :

JK Berlabuh Dukung Anies-Muhaimin di 2024, Rayuan Ganjar ‘Ditolak’

VIVA Militer: Presiden Amerika Serikat, Joe Biden

Padahal, sebelumnya pada bulan Juli, jajak pendapat serupa menunjukkan Biden memimpin kelompok tersebut dengan selisih 10 poin.

Baca Juga :

TKN Sebut Gibran Rajin Diskusi Jelang Debat Cawapres

Sebagai perbandingan, exit poll tahun 2020 menunjukkan Biden memenangkan grup tersebut dengan selisih 21 poin persentase.

Exit poll (jajak pendapat) tidak sempurna, mengatakan bahwa kehilangan dukungan besar di kalangan pemilih muda dapat menghancurkan upaya Biden untuk terpilih kembali.

Namun, seperti kelompok usia lainnya, para pemilih muda mengatakan bahwa ekonomi dan inflasi adalah dua masalah terpenting yang dihadapi negara ini.

Jika pemilu diadakan hari ini, jajak pendapat menunjukkan bahwa pertarungan ulang antara kedua tokoh tersebut akan sangat ketat.

Dilansir dari Business Insider, Rabu, 20 Desember 2023, Trump unggul 2 poin persentase di antara pemilih terdaftar. Sementara Biden unggul 2 poin di antara calon pemilih.

“Jika anda melihat pemilih terdaftar yang memilih pada tahun 2020, Biden unggul enam poin. Namun, di antara mereka yang tidak memilih pada pemilu terakhir, Trump memimpin dengan 22 poin,” menurut media tersebut.

Ada baiknya, menurut Business Insider, mengambil jajak pendapat apa pun tentang pemilu 2024 dengan melihat ke belakang sejarah, karena pemilu dapat berubah secara besar-besaran.

Terlepas dari kemungkinan tersebut, jajak pendapat Times/Siena menegaskan bahwa keputusan Biden untuk mendukung Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam pembalasan negaranya terhadap Hamas, memiliki konsekuensi politik yang besar.

Dalam beberapa hari terakhir, Biden juga telah memperingatkan Israel untuk lebih berhati-hati terhadap korban sipil.

Sampel yang lebih besar juga menunjukkan bahwa Biden berada dalam kesulitan dalam mencoba mencari jalan ke depan dalam pemilu.

Secara keseluruhan, 44 persen pemilih mengatakan Israel harus menghentikan kampanye militernya untuk melindungi korban sipil.

VIVA Militer: Presiden Amerika Serikat, Joe Biden

Namun, dalam jumlah yang hampir sama, 39 persen responden mengatakan Israel tidak boleh mengubah haluan meskipun lebih banyak korban sipil terjadi.

Ada kesenjangan yang lebih besar dalam memberikan lebih banyak bantuan ke Israel, 54 persen pemilih mendukung bantuan ekonomi dan militer tambahan dibandingkan dengan 38 persen yang menentangnya. Di sini, kesenjangan generasi sangat mencolok.

Pemilih berusia 65 tahun ke atas lebih bersimpati terhadap Israel dibandingkan warga Palestina dengan selisih hampir 6 berbanding 1.

Tingkat dukungan tersebut perlahan menurun di antara setiap kelompok umur hingga mencapai generasi muda Amerika. Hampir sebagian besar pemilih terdaftar berusia 18 hingga 29 tahun (46 persen) lebih bersimpati terhadap warga Palestina.

Sebagai informasi, jajak pendapat Times/Siena College terhadap 1.016 pemilih terdaftar dilakukan dari 10 hingga 14 Desember 2023. Margin kesalahan untuk keseluruhan sampel adalah kurang lebih 3,5 poin persentase. Margin kesalahan meningkat untuk subsampel yang lebih kecil.

Halaman Selanjutnya

Namun, seperti kelompok usia lainnya, para pemilih muda mengatakan bahwa ekonomi dan inflasi adalah dua masalah terpenting yang dihadapi negara ini.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21