MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • Dunia/
  • Runtuhnya Kesehatan di Gaza, WHO Sebut Situasinya Mengerikan
Warga Palestina berduka atas tewasnya wartawan Hassouna Sleem dan Sary Mansour akibat serangan Israel, saat berada di sebuah rumah sakit di Jalur Gaza tengah, Minggu (19/11/2023).

Runtuhnya Kesehatan di Gaza, WHO Sebut Situasinya Mengerikan

0 0
Read Time:4 Minute, 42 Second

Gaza – Seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang baru saja kembali dari Jalur Gaza mengatakan pada Rabu, 17 Januari 2024, bahwa sistem layanan kesehatan memburuk dengan cepat, dan membutuhkan lebih banyak staf, pasokan dan akses bantuan kemanusiaan.

Baca Juga :

Kembali Dicap Teroris oleh AS, Houthi Tak Peduli: Kami Akan Tetap Bela Palestina

“Saya telah melihat sistem layanan kesehatan runtuh di depan mata saya,” kata Sean Casey, Petugas Darurat Kesehatan WHO, mengatakan kepada wartawan di PBB.

Petugas medis membawa korban serangan Israel ke sebuah rumah sakit di Gaza.

Baca Juga :

Prabowo: Pemerintah RI Tengah Negosiasi Beri Bantuan RS Lapangan untuk Palestina

Casey menghabiskan lima minggu di Gaza, dimulai pada awal Desember, dan dia bertemu dengan para profesional medis dan pasien di seluruh wilayah tersebut.

“Saya melihat pasien di rumah sakit setiap hari dengan luka bakar parah, patah tulang terbuka, menunggu berjam-jam atau berhari-hari untuk mendapatkan perawatan, dan mereka sering meminta makanan dan air kepada saya,” ucapnya, dikutip dari VOA, Kamis, 18 Januari 2024.

Baca Juga :

Prabowo ke Prajurit Kapal RS yang Dikirim Bantu Palestina: Jaga Kehormatan Indonesia dan TNI

Casey mencatat gencatan senjata adalah kebutuhan yang paling penting, namun akses, kemampuan untuk memindahkan orang dan pasokan bantuan dengan aman dan cepat di Gaza, juga akan membantu meringankan penderitaan.

Sebelum serangan teror Hamas pada 7 Oktober 2023 lalu di wilayah Israel yang memicu perang, Gaza memiliki sistem layanan kesehatan yang kuat dengan 36 rumah sakit dan sekitar 25.000 dokter, perawat, dan spesialis.

Saat ini, menurut WHO, hanya sekitar 15 rumah sakit yang berfungsi sebagian, bahkan ada yang hampir tidak berfungsi, sehingga sulit untuk memberikan bantuan kepada lebih dari 50.000 orang yang terluka.

Casey mengatakan tidak hanya terjadi kekurangan pasokan, namun juga kekurangan staf, banyak dari mereka yang mengungsi dan berjuang untuk bertahan hidup dan merawat keluarga mereka sendiri.

“Ada banyak petugas kesehatan yang sangat berani di seluruh Gaza yang tinggal dan merawat orang-orang karena tidak ada orang lain yang bisa melakukannya,” katanya.

Jasad seorang yang termasuk daftar pencarian orang (DPO) terduga teroris anggota Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso, Ahmad Panjang alias Ahmad Gazali, tiba di Rumah Sakit Bhayangkara Palu, Selasa, 4 Januari 2022.

“Masih banyak lagi yang akan kembali bekerja jika mereka memiliki cara yang aman untuk melakukannya dan jika mereka memiliki tempat tinggal dan merawat keluarga mereka.”

Casey berada di Gaza untuk melihat bagaimana cara mendatangkan lebih banyak tim medis internasional untuk membantu mengatasi kebutuhan yang sangat besar.

Dia mengatakan pengiriman pasokan ke Gaza utara merupakan tantangan tersendiri. Selama lima minggu berada di sana, timnya tidak mampu mengirimkan pasokan ke rumah sakit terbesar di utara, al-Shifa, selama 12 hari berturut-turut.

Di rumah sakit Al-Ahli, juga di wilayah utara, Casey mengatakan situasinya suram.

“Saya melihat pasien yang terbaring di bangku gereja, menunggu kematian di rumah sakit yang tidak memiliki bahan bakar, tidak ada listrik, tidak ada air, sangat sedikit persediaan medis dan hanya segelintir staf yang tersisa untuk merawat mereka.”

Israel menuduh Hamas mencuri pasokan bantuan, namun Casey mengatakan dia belum melihat bukti mengenai hal itu selama kunjungannya ke rumah sakit.

“Saya tidak memiliki bukti pasokan yang telah dikirim ke rumah sakit ke mana pun kecuali ke rumah sakit tersebut,” katanya.

“Saya telah melihatnya langsung digunakan; Saya telah melihat kotak-kotaknya dibuka, sehingga obat-obatan tertentu dapat diakses.”

Seema Jilani, penasihat teknis senior Komite Penyelamatan Internasional untuk kesehatan darurat, baru-baru ini kembali dari misi dua minggu ke Gaza bersama lima dokter Inggris.

Jilani, seorang dokter anak yang pernah bekerja di beberapa negara konflik dan pasca-konflik, mengatakan apa yang dilihatnya di Gaza adalah situasi paling ekstrem yang pernah ia alami dalam kariernya.

Dalam penjelasannya kepada wartawan, dia mengatakan dia merawat sejumlah anak di Rumah Sakit Al-Aqsa di Gaza tengah. Dia kekurangan perlengkapan anak, termasuk morfin dan selang dada.

Selama beberapa jam pertamanya di rumah sakit, dia merawat seorang anak laki-laki berusia 1 tahun yang kedua lengan dan kakinya patah.

“Saya merawatnya saat dia terbaring di tanah karena tidak ada tandu yang tersedia, karena rumah sakit secara de facto telah menjadi tempat penampungan dengan ratusan bahkan ribuan orang berduyun-duyun mencari tempat berlindung dan tempat yang aman,” ujar Jilani.

Dia juga mengatakan para dokter dan perawat Palestina bekerja secara bergiliran di rumah sakit pada siang hari dan kemudian mencari makanan dan tempat berlindung bagi keluarga mereka pada malam hari.

Sekretaris Jenderal PBB baru-baru ini menunjuk koordinator khusus kemanusiaan dan rekonstruksi untuk Gaza. Sigrid Kaag mengunjungi Gaza pada hari Rabu, 17 Januari 2024, di mana juru bicara PBB mengatakan dia mengamati operasi logistik tersebut.

Dia juga berada di sisi perbatasan Mesir di area penempatan bantuan kemanusiaan di Al Arish, tidak jauh dari perbatasan Rafah.

Di Davos, Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mengatakan kepada para pemimpin dunia usaha bahwa gencatan senjata kemanusiaan segera diperlukan di Gaza, diikuti dengan proses yang mengarah pada perdamaian berkelanjutan bagi Israel dan Palestina, berdasarkan solusi dua negara.

“Ini adalah satu-satunya cara untuk membendung penderitaan dan mencegah dampak buruk yang dapat menyebabkan seluruh wilayah terbakar,” tuturnya.

Israel menempatkan Gaza yang dikuasai Hamas di bawah blokade total setelah serangan mendadak Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang.

Kelompok Palestina itu juga menculik sekitar 240 sandera Israel dan asing untuk kemudian dibawa ke Gaza.

Lebih dari seratus orang dibebaskan selama jeda selama seminggu pada akhir November.

Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas melaporkan lebih dari 24.000 warga Palestina telah terbunuh sejak 7 Oktober, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

Halaman Selanjutnya

Saat ini, menurut WHO, hanya sekitar 15 rumah sakit yang berfungsi sebagian, bahkan ada yang hampir tidak berfungsi, sehingga sulit untuk memberikan bantuan kepada lebih dari 50.000 orang yang terluka.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21